AWK Model Kognisi Sosial Versi van Dijk Membongkar Perencanaan Sebuah Wacana

Salah satu model AWK yang paling banyak digunakan adalah yang dikenalkan oleh Teun Adrian van Dijk yang dikenal sebagai model kognisi sosial. Banyak yang berpendapat model van Dijk ini praktis. Model ini digunakan untuk menguak proses sebuah teks diproduksi.

Van Dijk menggambarkan wacana memiliki tiga dimensi, yaitu teks, kognisi sosial, dan konteks sosial. Dimensi teks merupakan bentuk kebahasaan dari wacana. Kognisi sosial berkaitan dengan produsen teks dan latar belakang ideologisnya. Konteks sosial merupakan keadaan masyarakat secara menyeluruh.

Menurut van Dijk, sebuah teks tidak serta-merta ada. Teks tidak jatuh dari langit begitu saja dan tidak berada di dalam ruang yang hampa. Teks dibentuk dalam suatu praktik yang melibatkan konteks sosial-kultural melalui sebuah jembatan bernama kognisi produsennya.

Misalnya, sebuah teks yang memarjinalkan para mahasiswa yang sedang berdemonstrasi lahir karena kognisi/kesadaran mental dari penulisnya, bahkan dari masyarakat yang memandang demonstrasi mahasiswa itu buruk. Teks tentang demonstrasi mahasiswa tersebut hanyalah salah satu cerminan dari kognisi dan merupakan bagian kecil dari struktur yang lebih besar, yaitu konteks sosial-kultural tadi.

Van Dijk memulai kajian ini dengan menganalisis teks-teks media yang berkaitan dengan rasisme di Barat. Van Dijk berhasil mengungkap alam bahwa sadar masyarakat Barat yang rasis dan memandang rendah kelompok minoritas. Konteks sosial-kultural tersebut “dimapankan” dalam teks media. Akibatnya, rasisme dianggap lumrah ada di kalangan masyarakat Barat.

Berdasarkan ketiga dimensi yang disebutkan van Dijk di atas, ada tiga tahapan analisis wacana yang dilakukan, yaitu (a) analisis teks, (b) analisis kognisi sosial, dan (c) analisis sosial. Analisis teks dilakukan dengan membedah aspek-aspek kebahasaan dalam teks, mulai dari tataran tertinggi, yaitu wacana, hingga tataran terkecil, yaitu kata. Adapun linguistik sangat dekat dengan analisis teks yang disebutkan van Dijk tersebut.

Analisis kognisi sosial dilakukan dengan melacak produsen teks dan segala hal yang melatarbelakanginya. Misalnya, analisis dilakukan dengan menelusuri identitas media massa yang memuat teks dan pihak-pihak di belakang media massa tersebut. Analisis sosial dilakukan dengan menghubungkan isu dalam teks dengan masyarakat tempat isu tersebut diproduksi dan dikonsumsi masyarakatnya. Analisis dapat dilakukan dengan menelusuri pustaka-pustaka, arsip-arsip, maupun pandangan-pandangan umum yang hidup dan dihayati masyarakat.

Penulis: Sony Christian Sudarsono | Editor: Benedikta Haryanti

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


31 views